Mengajari Anak Bermain Sepeda

Mengajari Anak Bermain Sepeda ala mangsaduls.
Anaku yang ganteng ternyata sudah besar sudah tidak bisa lagi digendong seperti bayi. Bahkan sekarang ini dia sudah minta sepeda.

Simak juga Anaku SUdah TK

Melihat pamannya bermain sepeda ternyata tertarik juga. Sebetulnya sudah lama sekali anaku meminta sepeda, dan memang sudah pernah di belikan namun rusak parah. Sepertinya kali ini cukup lain keinginannya. Dia cukup serius ingin bermain sepeda.
Apalagi teman - teman sebayanya sudah pada lihai bermain sepeda

Akhirnya setelah pengajuan proposal dari anak beberapa kali untuk pembelian sepeda, papah mamahnya meng ACC dan dibelikanlah sepeda dengan bantuan 2 roda tambahan dibagian ban belakangnya.
Lagi - lagi saya kira anak saya masih kecil. Sepedanya ternyata tampak kekecilan.  Mau gimana lagi tak apalah biar saja yang penting lanjut saja bersepeda.

Nah berikut perbandingan anak saya dengan sepedanya

Ini anak saya sudah bisa bermain sepeda

Proses Belajar Mengendarai Sepeda

Awal - awal belajar mengendari sepeda, anaku menggunakan 2 roda bantu dibagian belakang. Berkeliling di teras depan rumah seperti pada gambar di atas.
Selang beberapa lama bosan ingin tempat yang lain. Akhirnya di putuskan bermain dijalan aspal disebrang rumah. Lumayan mulus panjang namun posisi jalan turunan.

Keberanian Anak Dalam Belajar

Lain anak lain orang dewasa. Jika orang dewasa banyak mikir sebelum melakukan, maka anak lain lagi. Lakukan dulu saja, yang penting rame. Urusan jatuh luka itu belakangan belum ada dikamus.

Diantara jalan turunan sejauh 200 m kemiringan 15 derajat, cukup untuk melajukan sepeda tanpa kayuh. Anak saya yang ngerem aja belum bisa, malahan terus megayuhnya supaya meluncur dengan laju.
Jelas saja keadaan tersebut menjadi siaga 4 bagi bapaknya yang ketakutan anaknya nyungsep dijalan aspal.

Berbagai arahan diberikan kepada anak supaya tidak terlalu laju mengayuh sepedanya. Namun selesai kata di ucap. Tindakan laju - lajuanpun kembali dilakukan.
Merasa rame meluncur di turunan peringatan bapaknya jadi lupa.

Hingga akhirnya sepedapun oleng. Belok kiri belok kanan tidak karuan.
Malihat kejadian seperti itu lantang bapaknya yang sudah siaga 4 lari menghadang sepeda yang melaju tapa kendali. 
Ibarat rosi menahan motornya



Namun ada yang saya sayangkan tanpa sengaja bilang agak kenceng seperti ini "kan sudah diblangin Jangan Laju - Laju."

Dengan segera anak yang sedang ketakutan dan merasa lega tidak jadi nyungsep menjadi takut.
Nangis deh.

Merasa bersalah juga sih kasian. Mungkin harusnya kalo sudah di tolong ya sudah jangan keluar kata larangan. ( pelajaran penting nih )

Sayang disini tidak ada foto yang bisa saya bagian tidak terpikir untuk mengambil gambar.

Akhirnya pulang dan bermain didepan teras kembali.


Bermain Sepeda Setelah Hampir Jatuh Tanpa Roda Bantuan

Saya beru sadar saat anak saya kembali mengendalikan sepedanya di depan teras. Sepertinya kejadian oleng diturunan itu menjadikannya bisa mengendalikan sepedanya.

Untuk lebih menyakinkan keyakinan saya itu akhirnya saya copot 2 roda pembantu dibelakangnya. Kebetulan disamping rumah ada sedikit turunan. Jadi setelah roda 2 dibelakangnya dilepas, anak saya langsung mengajak bermain embahnya. 
Yup mengajak embahnya. Soalnya setelah melepas 2 roda belakang, anak saya yang kecil mau digendong dan tidak mau turun.

Ternyata memang bener, anak saya sudah mulai bisa mengayuh dan tidak jatuh tanpa bantuan roda tambahan meski hanya 2-4 kayuh.

Akhirnya terus belatih di turunan samping rumah meski hanya 10 m dan akhirnya bisa. 
Anggap saja bisa meski belum bisa belok. hahahahha......

Rencana Bermain Ke Lapang Bola


Merasa sudah lebih bisa, tanpa banyak mikir langsung mengajak ketempat yang bisa lebih enak untuk belajar.
Mulai mengajak di lapangan bola depan kantor dan ain - lain

Akhirnya di putuskan saja bermain di lapangan bola. Tempat yang dituju kali ini berjarak sekitar 200-300 m dari rumah. Menurut perkiraan lapangan bola tersebut sepi dan rata enak untuk bemain sepeda. Mudah - mudah sedang kosong saja tidak ada yang bermain bola

Perjalanan Menuju Lapang Bola




Jalan yang dilalui kali ini tidak cukup bagus. Masih banyak lubang dan banyak genangan air tidak cocok untuk belajar sepeda.
Tapi tenang saja daerah seperti ini hanya sekitar 100 m saja. Sisanya mulus lus lus lus.
Apalagi didepan ada lapangan bola. Jauh lebih enak untuk bermain sepeda.

Namun apa yang terjadi ternyata di lapang bola sedang ada permainan. Tidak bisa deh bermain dilapang bola. Tapi tidak habis ide, jalan yang cukup muluspun jadi tempat bermain.
Jalannya cukup sepi dari kendaraan yang lewat jadi asiiiik bermain.

Bermain Di Jalan Saja

Ini dia jalannya lumayan sepikan dan lumayan mulus dibanding yang tadi.


Jalannya lebih mulus dan datar daripada jalan pertama saat menuju lapangan bola dan juga cukup panjang mungkin ada 1 km.
Bermain disini sampai hampir magrib. 
Anak memang tidak mengenal cape yang ia kenal adalah ngamuk ga jelas kalo udah kecapean, terus dimandii kemudian makan kemudian tidur dah.
Itulah anak kalo rame main terus.

Pelajaran Dari Mengajari Anak Bermain Sepeda

Dari serangkaian anak belajar bermain sepeda ada hal - hal yang bisa menjadi pelajaran bagi kita semuanya :

1. Anak itu besar sekali kemauan dan keberaniannya. Kemauan dan keberaniannya sepertinya tidak untuk dilarang namun harus diarahkan.
2. Jika kita mau "bisa" tidak ada kata menyerah
3. Kegembiraan bersama itu tidak usah jauh - jauh, disekitar kitapun bisa jadi tempat kegembiraan untuk bersama.

Subscribe to receive free email updates:

42 Responses to "Mengajari Anak Bermain Sepeda"

  1. Mengajari anak bermain sepeda memang harus penuh kesabaran ya kang karena kan namanya juga baru belajar jadi harus ekstrak sabar yang mengajarkannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia ekstra banget mas. yang terpenting jgn dipatahin semangatnya

      Delete
  2. mungkin orang tua takutnya anak nyungseb ya mang hehe

    anak saya mah baru belajar berdiri mang, kemarin sudah fasih merangkak nya meskipun beberapa kali wajahnya nyungsep ke lantai hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah jangan kasian mas kalo sering nyungsep kasih helm mas sama pelindung siku dan lutut. baiar safty :D

      Delete
  3. Anak2 memang lebih pantang menyerah dibandingkan orangtuanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia mas beneran. jauh banget bedanya takutnya dikit braninya gede

      Delete
  4. Sebagai seorang ayah tentunya bukan hanya berkewajiban memberi nafkah keluarga saja,, tapi memiliki kewajiban2 lain seperti salah satunya memberi pengajaran kepada anak,, membing anak saat memepelajari sesuatu agar bisa sukses dan lancara...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget mas. setuju sayah

      Delete
  5. Assyik, papah yang baik. :) manjakanlah anakmu jika yang dilakukan dan dinginkan masih normal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia tentu jika masih di batas kewajaran ya ikutin saja lah. kalo sudah yang enga- enga ya larang aja

      Delete
    2. Haha, papah minta uang :D

      Delete
  6. Jadi ingat anak saya mang belum bisa naik sepeda mau diajarin tapi jalan nya naik turun takut nyungsep

    ReplyDelete
    Replies
    1. hati - hati mas. ini anak saya belum sembuh lututnya sudah semingguna.
      mau sembh eh jatuh lagi dan mengani tempat yang sama

      Delete
  7. saat ana saya belajar sepeda saya biarkan sendiri mas dan setiap kali jatuh saya berikan semangat, hanya butuh dua hari anak saya sekarang sudah bisa naik sepeda

    ReplyDelete
    Replies
    1. mantap itu mas. mungkin harus seprti itu biarakan saja selama bisa terkontrol

      Delete
  8. jadi inget waktu kecil juga diajari bapak, sekarang gantian ngajari anak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang dulu pernah kecil ya
      eh

      Delete
    2. kalo dulu saya sampai lama mas gak bisa-bisa naik sepeda, itupun udah agak gede, beda dengan sekarang dimana anak-anak 3 sampai 5 tahun udah pinter-pinter naik sepeda

      Delete
    3. kalo dulu saya sendirina mas. udah gede lagi.
      mas yanto mungkin langsung jreng gede. hehehe
      Bner mas satrio anak sekarang udah serba canggih

      Delete
  9. Step by step dalam belajar sepeda. Roda bantuan awal mulanya memang diperlukan.
    Sudah mahir baru dilepas dijalan raya.
    Tapi anak harus tetap diajarkan rambu-rambu atau tata cara bersepeda dijalan agar tidak main ngebut saja.
    Kalau aku dulu nabrak pohon karena tidak punya rem :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengalaman seperti itu jangan di tularin ke anak lo ya

      Delete
    2. Ya, kadang justru anak lebih nekat lagi ,ditabrakan dimotor orang yang lagi jalan :D

      Delete
    3. hahahaha
      maka dari itu mas kudu di awasi kalo nya ketabrak mas yanto lagi ngebut

      Delete
  10. anak saya nih sekarang lagi getol belajar naik sepeda nih mas.
    bolak balik jatuh juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake pelindung lutut dan siku mas biar ga luka kaya anak saya. plus pake hlm juga mas biar keren:D

      Delete
  11. Salut umur segitu sudah diajari main sepeda. Aku dulu umur segitu malah diajari main gaple...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha
      kalo itu bisa sendiri kalo gaulnya sama mas ari:D

      Delete
  12. Dulu juga aku belajar naik sepeda roda dua dulu mangs.... hehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya engga masng lasngung aja tuh di turunan.
      mungkin inilah akibatnya, maka anak saya juga nyobanya di turunan

      Delete
  13. kalo anak syaa tidak pernah pakai roda bantuan mas, tadinya dia cuma nuntun sepeda kemana-mana karena belum bisa menaikinya, dan sekarang tahu tahu sudah bisa naik sepeda sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hebat itu namanya ,anak pemberani.

      Delete
    2. wah itu dia anak yang hebat. bpknya aja sampe ga tau kapan bisanya. :D berani

      Delete
  14. Hal yang paling menyenangkan adalah saat bisa bermain dan menyenangkan anak-anak ya, mang... salah satunya mengajari anak main sepeda. Saya msh ingat waktu kecil diajari alm. bapak saya main sepeda dan sekarang mengajari anak, jadi kisah berantai ceritanya, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia mas begitulah perputan kehidupan hari ini jadi enak nanti jadi bapak

      Delete
  15. Betul banget mas, apalagi belajar main sepeda itu pelatihan mental juga karena ga jarang harus berkali-kali jatuh buat mencapai keseimbangan dalam memainkan sepedanya. Dan itu akan menjadi bekal buat anaknya bisa berani membawa ketika usianya dewasa nanti.

    Karena udah dibiasakan untuk menaklukkan mesin bukan mesin yang menguasai dirinya. Sangat bermanfaat sekali artikel dan renungannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia mas itulah pelajarannya kuasai dan kendalikan

      Delete
  16. ngomomg - ngomong umur anaknya udh berapa tahun ni Mas ????

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang paling gede ini baru 6 tahun mas

      Delete
    2. wah berarti mangs abdul msh muda dong yah, anaknya baru 6 thn.. beda jauh sama saya.. anak pertama sudah 17, hehe..

      Delete
    3. kalo bgitu ga jauh beda sama saya mas anaknya. hehehe
      becandamas.
      Masa sudah 17 thn yang besar mas ka geliatan

      Delete
  17. Kerja keras ya demi anak.... Manteplah kalo puny ayah kayak gitu...

    ReplyDelete
  18. http://beritapelangii99.blogspot.com/2017/12/fiorentina-curi-poin-di-markas-napoli.html

    http://beritapelangii99.blogspot.com/2017/12/libur-akhir-tahun-jangan-lewatkan-momen.html

    Pelangiasik.com | indopelangi99.com
    -KARTU BOLEH BANDING, SERVICE JANGAN TANDING !-
    Jangan Menunda Kemenangan Bermain Anda ! Segera Daftarkan User ID nya & Mainkan Kartu Bagusnya.
    Dengan minimal Deposit hanya Rp 25.000,-
    1 user ID sudah bisa bermain 7 Permainan.
    • BandarQ
    • AduQ
    • Capsa
    • Domino99
    • Poker
    • Bandarpoker.
    • Sakong
    Kami juga akan memudahkan anda untuk pembuatan ID dengan registrasi secara gratis.
    Untuk proses DEPO & WITHDRAW langsung ditangani oleh
    customer service kami yang profesional dan ramah.
    NO SYSTEM ROBOT!!! 100 % PLAYER Vs PLAYER
    Anda Juga Dapat Memainkannya Via Android / IPhone / IPad
    Untuk info lebih jelas silahkan hubungi CS kami-Online 24jam !!
    • Whatsapp : +855 166 75 661
    • BBM : D872D7D9
    • LINE : PELANGI99.COM

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar